Monday, July 26, 2010

Wanita Tersanjung


فالدنيا مؤنثة .....والناس يخدمونها ..... و الذكور يعبدونها

والأرض مؤنثة ..... ومنها خلقت البرية , وفيها كثرت البرية

والسماء مؤنثة ..... وقد زينت بالكواكب , وحليت بالنجوم الثواقب

والحياة مؤنثة ..... ولولاها لم تتصرف الأجسام ولا يتحرك الأنام

والجنة مؤنثة ..... وبها وعد المتقون ..... وفيها يتنعم المرسلون


Duhai wanita,

perkataan dunia itu bersifat muannath...manusia berkhidmat dengannya...lelaki pula sujud kepadanya

perkataan al-ardh (bumi) itu bersifat muannath...daripadanya tercipta manusia dan tersebar zuriat keturunan mereka

Perkataan al-sama' (langit) bersifat muannath...sesungguhnya ia dihiasi cakerawala...diperindah dengan bintang yang bersinar cahayanya

perkataan al-hayah (hidup) juga bersifat muannath...kalau tidak keranaya tidak bergerak jiwa raga manusia

perkataan al-jannah (syurga) juga bersifat muannath...orang-orang yang bertaqwa dijanjikan dengannya...dan para rasul dilimpahi nikmat dalamnya


Seindah dan semulia itu Allah menyanjungi wanita

maka peliharalah diri dan malu mu




Monday, July 19, 2010

Birthday Abah

Selamat Hari Lahir ke 60 untuk ABAH...

Nasib baik sempat tengok blog kak muteh & kak tam.Kalau tak,memang dah lupa....Awal-awal sem memang sangat-sangat sibuk.

Kredit gambar dari blog Kak Muteh....


Selamat Hari Lahir ke 60
Faqihah & spageti Mesir...Terbang jauh spageti tu

Semoga dipanjangkan usia dalam kebaikan dan kebajikan....Aminnnn..

Tuesday, July 06, 2010

Menginjak kenangan di Maahad

Kenangan selama 6 tahun kembali menjengah sebaik melangkah ke Maktab Mahmud. Tempat yang suatu ketika dahulu pernah menjadi medan aku berhempas pulas mencari sekelumit ilmu dan pengetahuan. Hari ini sengaja aku kembali memijak di bumi itu. Setelah 3 tahun berlalu,Ini mungkin kali kedua aku ke sini selepas peperiksaan Sijil Tinggi Agama Malaysia (STAM). Memori itu tak luput dalam kotak mindaku. Terkadang tika memori itu menggamit tiba, terasa menyesakkan dada lantas menghempas gelora di relung jiwa. Lalu mencorakkan ilustrasi nan berseri. Rindu kembali menggamit kenangan pahit dan manis di situ.

Hari ini ada urusan yang perlu di selesaikan di pejabat sekolah. Kebetulan minggu ini juga sedang rancak berlangsung minggu kokurikulum di dataran Maahad. Ingat lagi, di dataran ini lah tempat kami berjalan merentas benua dari utara ke selatan. Satu-satunya jalan yang menghubungkan antara bangunan putera dan puteri. Di sini juga juga jerit perih bergelar seorang pelajar berkorban masa dan tenaga untuk memastikan segalanya lancar. Wajah-wajah riang rakan-rakanku bersenandungkan keindahan berukhwah. Pasti tak akan luput di telan masa. Alhamdulillah, pengorbanan dan kesusahan kami dulu, ada generasi yang meneruskannya.

Rupanya aku tidak keseorangan. Irsyad, kawan sepengajian dan sepermainan di asrama dahulu.Kami kembali bertemu setelah 3 tahun membawa diri masing-masing. Seketika ralit berbicara soal diri dan kawan-kawan yang lain. Almaklumlah, dah lama tak jumpa. Insyallah, raya puasa tahun ni, kami akan buat reunion batch.
Maahad sudah di cat baru

Irsyad...kawan lama

Masjid tempat kami solat, usrah,mesyuarat,berkumpul dan selalu juga tidur di sini.

Sambil itu,hayunan kaki terus menuju ke dataran maahad.Tempat berlangsungnya Hari Kokurikulum. Suasana dan acaranya tak ubah seperti dulu. Terdapat gerai-gerai jualan makanan, minuman, cenderamata dan sebagainya di sepanjang jalan. Kebanyakkan persatuan mengambil bahagian dalam jualan ini, untuk mengumpul dana persatuan. Riangnya melihat telatah pelajar-pelajar yang bertungkus lumus menghias gerai dan memastikan gerai mereka sentiasa dikunjungi ramai. Dalam Dewan besar pula sibuk dengan hiasan dan persediaan Minggu Penghayatan Islam (MPI). Malamnya di isi dengan diskusi kitab bersama beberapa orang ustaz yang pernah menjadi guruku dulu. Antaranya Al-Fadhil Ustaz Fadhil Hj Awang, Ustaz Fauzi Tahir, pakar rujuk fiqh dan nahu, serta beberapa orang lagi ustaz yang hebat.


Terasa bagai semalam hari-hari itu berlalu. Suka duka, tangis ketawa dan pelbagai rasa jiwa yang melanda dibukukan di dalam hati. Dari hari ke hari, dari tahun ke tahun. Pantas!!! Saat melalui bangunan makmal sains yang menempatkan acara-acara eksperimen sains dan jemputan dari beberapa agensi seperti Kementerian Kesihatan Malaysia. Aku pernah di sini 6 tahun yang lalu.2004 dan 2005. Belajar biologi, fizik dan kimia di sini bersama rakan-rakan. Tapi itu dulu.

Dari jauh kuntuman senyuman dihadiahkan buat kami dari beberapa wajah yang mungkin ku kenal. Berpelukan sambil berjabat tangan saat kami bertemu.Wajah adik-adik yang pernah bersama di asrama dulu. Jaraknya 4 atau 5 tahun. Namun alhamdulillah, generasi terakhir yang sempat bersama, ketika ini sudah di tingkatan 6. Tak lama lagi mereka bakal menduduki
imtihan STAM. Alahai,masing-masing mengadu gentarnya berhadapan dengan imtihan . Telinga hanya mendengar. Sambil-sambil itu, sempat juga memberikan sedikit semangat kepada adik-adik. Walaupon diri yang berkata ni pon bukanlah bijak sangat. :)
eksperimen di makmal sains

gerai jualan..tp napa pic pt3 ni??

mereka sekarang sedang memimpin pelajar-pelajar maahad..semoga berjaya

Seperti baru semalam bangunan sains dan asrama Rafeah itu ditinggalkan. Dan hari ini, aku kembali berada di sini. Berdiri menyaksikan tubuh - tubuh yang setia berkhidmat dan berbakti. Sesekali memandang juga ke arah asrama Rafeah yang terletak di belakang bangunan makmal. Tidak banyak yang berubah. Kenangan disitu bersatu kembali .Lima tahun di asrama sudah banyak yang dipelajari. Bermula aku di tarbiyah hinggalah mentarbiyyah adik-adik. Dulu tangan ini kerap merotan pelajar asrama yang melakukan kesalahan.Apatah lagi di waktu suboh.Rata-rata susah untuk bangun awal ke masjid.

Tapi, entah bila boleh bertemu dan makan bersama semula. Bersua dan bertepuk tampar dalam bicara-bicara gaduh tapi mesra. Berkumpul dan tidur sebantal sambil berceloteh kisah-kisah lama. Manis!!!Blok Sains..Dah semakin ceria..Dulu pernah study kat sini.

Tempat kami sama-sama bersantai sambil membasuh baju..hehe

Semuanya tinggal kenangan.Masa terus menginjak pergi. Benar firman Allah swt dalam al-quran

“Demi masa. Sungguh, manusia berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran.”

Monday, July 05, 2010

Imam Syafie ilmuan teragung

Peluang yang cuma seketika berada di bumi Mesir seharusnya di manfaatkan dengan sebaiknya. Begitulah kami sekumpulan pelajar-pelajar Universiti Malaya yang di hantar untuk berkursus bahasa arab selama sebulan di Jamiaah Ain Shams.Selain sibuk dengan rutin harian iaitu menjalani pembelajaran bersama doktor-doktor di Jamiaah, hujung minggu kami tidak akan lepaskan peluang untuk berjalan-jalan dan menziarahi tempat-tempat di sekitar Bandaraya Kaherah. Berjalan dan melihat adat resam serta budaya orang arab yang sangat berbeza dengan melayu. Terpalit juga rasa janggal di benak sebaik melihat Kaherah tidak seperti Bandaraya Alor Setar jauh lagi Kuala Lumpur.Tetapi itu semua bukan kayu ukurnya.Kita punya kelebihan dari sudut pembangunan, tetapi tetap ada kekurangan dati sudut yang lain. Begitu juga Mesir , walaupon kekurangan dari sudut pembangunan dizahirkan, hakikatnya sehingga kini rasanya masih belum ada mana-mana negara yang mampu menandingi kehebatan tamadun dan sejarahnya sahaja sudah cukup untuk membuktikan kehebatan tamadun Mesir suatu ketika dahulu hatta digelar "ummu al-dunia". Bahkan perkembangan ilmu islam di sana jauh meninggalkan kita di belakang. Aku lebih kagum bila melihat rakyatnya yang dididik mendekati al-quran seusia muda. Kesannya ramai di antara mereka yang bergelar al-hafiz walaupon mereka hanya bergelar pemandu.Maka tidak hairanlah lahirnya ramai ulama-ulama terbilang di sini seperti imam al-Syafie rahimahullah.

Suatu saat, kami terpilih oleh Allah swt untuk mengunjungi makam Imam al-Syafie rahimahullah yang terletak di Jabal Muqattam. Kalau berkenderaan dengan bas dari Abbasiyyah iaitu tempat penginapan kami dan sebahgian pelajar-pelajar Malaysia lebih kurang "segenih" (1 junaih). Sebelum tiba di hadapan masjid Imam Syafie,kita akan melalui "suq syafie",iaitu pasar syafie.Mungkin dinisbahkan kepada kehebatan Imam Syafie.

Kepelbagaian manusia yang berkunjung ke sini bermacam-macam.Ada yang datang untuk bertawassul, bertabarruk, talaqqi al-quran, ziarah dan sebagainya. Apa yang pasti,makam imam Syafie terletak di dalam Masjid al-Syafie. Saat terpandang pada makamnya,terasa sayu bila mengenangkan perginya seorang mujtahid dan mujaddid yang hebat pada kurun ke 2 selepas Khalifah Umar bin Abdul Aziz.Sekitar dinding masjid terhias indah dengan beberapa potong ayat al-quran,hadis nabi dan kalam Imam Syafie.

Makam Imam Syafie.Orang ramai datang bertawassul dan berdoa di sekitarnya

Ketika ini,aku teringatkan keperihalan dan peribadi Imam Syafie yang hidup dalam kemiskinan, hingga beliau terpaksa mengumpul batu-batu, belulang, pelepah tamar dan tulang untuk ditulis di atasnya. Beliau kadang-kala terpaksa ke tempat perhimpunan orang ramai meminta kertas untuk menulis pelajarannya.Seusia 7 tahun sudah tamat mengahafal ayat al-quran manakala pada usia 13 tahun sudah mampu mengingati keseluruhan kandungan dalam kitab Muwattho' karangan gurunya Imam Malik Rahimahullah.Namun Allah swt membalas kesungguhan dan ketekunan Imam Syafie dengan memberi penghormatan dan kemuliaan yang tidak terhingga.

Selepas mengembara mencari ilmu, Imam al-Syafie pulang ke Makkah membawa bersamanya hasil usahanya di Yaman dan Iraq dan beliau terus melibatkan dirinya di bidang pengajaran. Dari sini muncullah satu bintang baru yang berkerdipan di ruang langit Makkah membawa satu nafas baru di bidang fiqah, satu nafas yang bukan Hijazi, dan bukan pula Iraqi dan Yamani, tetapi ia adalah gabungan dari ke semua aliran itu. Sejak itu menurut pendapat setengah ulama, lahirlah satu Mazhab Fiqhi yang baru yang kemudiannya dikenali dengan Mazhab Al-Shafie. Selama sembilan tahun (186 – 195H) Imam al-Shafie menghabiskan masanya di kota suci Makkah bersama-sama para ilmuan lainnya, membahas, mengajar, mengkaji di samping berusaha untuk melahirkan satu intisari dari beberapa aliran dan juga persoalan yang sering bertentangan yang beliau temui selama masa itu.

Kehidupannya yang bersifat warak dan pemurah. Hebatnya amalan Imam Syafie, sehinnga beliau mampu mengkhatam al-quran 60 kali dalam solat tarawikh ketika bulan ramadhan.Antara lain lagi,

وقال : أيضا : كان الشافعي قد جزأ الليل ثلاثة أجزاء: الثلث الأول يكتب ، والثلث الثاني يصلي، والثلث الثالث ينام

Sesungguhnya Imam Syafie telah membahagikan kehidupan sehariannya kepada 3 bahagian.Sebahagiannya untuk mengarang kitab-kitab,sebahgian lagi untuk bersolat malam dan sebahgian lagi untuk tidur.

Berjumpa Makam Syeikh Zakaria al-Ansori yang terletak sebelum makam Imam Syafie.

tapak kaki nabi

Sangat besar dan agungnya Imam Syafie, beliau meninggalkan banyak kitab-kitab islam yang menjadi rujukan dan kebanggaan umat islam hingga ke hari ini. Saat-saat nazaknya Imam Syafie,beliau telah berpesan kepada muridnya Imam Muzani :

أصبحت من الدنيا راحلا وللاخوان مفارقا ولكأس المنية شاربا وعلى الله جل ذكره واردا ولا والله روحي تصير الى الجنة فأهنئها أو الى النار فأعزيها ! ثم بكى أنشأ يقول :

"aku telah hidup di dunia ini,dan dengan dunia juga aku akan berpisah dari saudara-saudaraku,
akan tiba masanya aku meneguk peritnya kematian,Demi Allah ..aku tidak tahu kemana ruh ku akan pergi...ke syurga atau ke neraka. "


Pemergian Imam Syafie menjadi kehilangan yang terbesar dalam dalam sejarah penyebaran ilmu islam.Demikian sedikit coretan tentang seorang tokoh yang hebat dalam ilmuan islam sebaik memasuki bulan Rejab.Dikatakan Imam Syafie dilahirkan dalam bulan Rejab tahun 150 hijrah dan kembali bertemu Allah pada 30 Rejab tahun 204 Hijrah..Mudah-mudahan rahmat Allah sentiasa bersama dengan kita.

Wallahuaalam.


.