Tuesday, December 28, 2010

Singgah Melaka

Pulang dari Pasir Gudang, singgah solat jamak taakhir di Masjid Negeri Melaka, masjid A-Azim. Masjid sebesar dan sehebat namanya juga. Yang Agung, Yang Besar.


Alang-alang dah masuk Melaka, terus menjelajah ke A Famosa. Bukan senang nak sampai pula kalau tiada hajat dan keperluan yang penting. Jalan-jalan sambil melihat seni tinggalan sejarah yang terhias pada bangunan-bangunan lama.

Masa kecil-kecil dulu, kalau cuti minggu, abah & mak selalu bawa keluar jalan-jalan di taman-taman, berkelah di air terjun dan ziarah rumah saudara mara.

Tapi sejak anak-anak semakin besar ni, ada yang masuk sekolah berasrama, universiti, kerja, sibuk pastu terus kawin. Jadi peluang bersiar-siar seperti dulu semakin sukar. Kesempatan yang jarang berulang ini, pantas di sambut.


Tak banyak bezanya, cuma bertambah bilangan kaum kerabat ja. Semua 7 pinggan tolak 3 pinggan tertinggal di Pasir Gudang. Kesian.......

Monday, December 27, 2010

jimba utara selatan

24 - 27 Disember 2010, kami sekeluarga berjimba - jimba dari hujung utara ke hujung selatan. Dari Jitra, Kedah ke Pasir Gudang, Johor. Tapi jimba-jimba kami adalah jimba yang di bolehkan untuk solat jamak & qasar, bukan yang dimakruhkan, yang haram jauh sekali.

Ziarah kakak dan anak-anaknya di Pasir Gudang sambil-sambil test drive kereta(test duduk ja) Starex baru abang punya. Buleh gagah la.

kredit pic dari blog kak muteh

Yang best, dapat juga bergambar family anak cucu sebelum berangkat pulang ke Kedah. Alhamdulillah setakat ni menantu & anak-anak saudara tak berapa nak ramai lagi. Tapi 4, 5 tahun lagi mungkin dah tak muat kot nak bergambar semua dalam gambar. "Pinggan" pon kena tambah gamaknya.
inilah yang ada sekarang.

Tuesday, December 07, 2010

Salam Maal Hijrah 1432

Hijrah....
suatu pengajaran dan pengalaman.....
juga membentuk peribadi dan akhlak
.......

Friday, December 03, 2010

Pewaris Nabi...



Mencari ketenangan dan Kebahagiaan..berdampingan di sisi ulama dan auliya...

Thursday, December 02, 2010

aku masih pelajar...



Subhanallah.. .Cepat sungguh masa berlalu.Sedar-sedar sekarang dah habis semester ke 7 pengajian di UM. Masih berbaki 4 bulan untuk semester akhir dan 2 bulan untuk latihan mengajar (LM).Tapi masih celaru dan keliru, apa yang aku sudah dapat dan sudah boleh memberi kepada orang lain.Aku masih terlalu jauh dibandingkan dengan para ilmuan,ulama dan fuqaha. "Nabi Muhammad saw tidak meninggalkan wang dan harta sebagai warisan kepada kita,apa yang di tinggalkan hanyalah ilmu.Ulama pewaris kenabian."


Dihitung ,lebih kurang 4 tahun mengejar ilmu di UM, 6 tahun di sekolah menengah, 6 tahun di sekolah rendah dan setahun mula mengenal asas-asas pembelajaran di alam tadika. Jumlahnya 17. 17 tahun secara rasmi menimba ilmu dan pengetahuan. Itu yang dapat kita hitung sebab, kita nampak dan kita rasa. Hakikat yang sebenarnya kita belajar lebih dari itu. Pembelajaran kita bermula sejak berada dalam alam buai dan akan tamat selepas ajal bertandang kepada kita. Nabi bersabda :

اطلبوا العلم من المهد الى اللهد

Tuntutlah ilmu sejak berada dalam buai hinggalah ke liang lahad.

Orang-orang tua juga selalu menyanyi-nyanyi dan berpesan kepada kanak-kanak sambil mengayunkan bayi dalam buai :

Buai laju-laju sampai ucuk atap,

Belum tumbuh gigi dah pandai baca kitab

Maksudnya, pembelajaran kita tidak hanya di sekolah,sebenarnya pembelajaran juga telah, sedang, sentiasa,akan dan terus berlaku selagi kita masih hidup……….



Allah berfirman dalam surah al-hajj ayat 5 :



Hai manusia, jika kamu dalam keraguan tentang kebangkitan (dari kubur), Maka (ketahuilah) Sesungguhnya kami Telah menjadikan kamu dari tanah, Kemudian dari setetes mani, Kemudian dari segumpal darah, Kemudian dari segumpal daging yang Sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar kami jelaskan kepada kamu dan kami tetapkan dalam rahim, apa yang kami kehendaki sampai waktu yang sudah ditentukan, Kemudian kami keluarkan kamu sebagai bayi, Kemudian (dengan berangsur- angsur) kamu sampailah kepada kedewasaan, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (adapula) di antara kamu yang dipanjangkan umurnya sampai pikun, supaya dia tidak mengetahui lagi sesuatupun yang dahulunya Telah diketahuinya. dan kamu lihat bumi Ini kering, Kemudian apabila Telah kami turunkan air di atasnya, hiduplah bumi itu dan suburlah dan menumbuhkan berbagai macam tumbuh-tumbuhan yang indah.

Pernah atau tidak kita berfikir, siapa yang mengajar sepasang sperma daripada berjuta-juta untuk berenang menuju ke dalam ovum.

Siapa juga yang mengajar anak di dalam kandungan untuk makan dan minum malah bernafas di dalam perut ibu yang sempit dan gelap gelita.

Malah Seorang ibu yang mengandung juga sebenarnya mengajar anaknya, membaca ayat-ayat suci al-quran,selawat dan berdoa kepada kandungannya walaupon anak yang dikandung belum tentu taqdirnya selamat atau tidak.

Pokok pangkal itulah detik-detik permulaan kita mula mengenal erti BELAJAR.Dan kita belajar untuk menjadi orang yang berjaya dunia dan akhirat.


..
Oleh itu berazamlah, selagi nyawa masih di badan maka selagi itulah kita harus menuntut ilmu. Kejayaan semanis madu memerlukan pengorbanan sepahit hempedu..Jom belajar dan terus belajar!!!!!